Minggu, 16 Juni 2019

Adobe Mengembangkan AI Yang Dapat Mendeteksi Gambar Hasil Editan Photoshop

Artificial intelligence
Artificial intelligence

Artificial intelligence - Adobe, bersama dengan para peneliti dari University of California, Berkeley, telah melatih Artificial Intelligence (AI) untuk mendeteksi manipulasi wajah pada gambar yang diedit menggunakan perangkat lunak Photoshop.


Pada saat konten visual deepfake semakin umum dan lebih menipu, keputusan ini juga dimaksudkan untuk membuat forensik gambar dapat dipahami oleh semua orang.

"Penelitian baru ini merupakan bagian dari upaya yang lebih luas di seluruh Adobe untuk mendeteksi lebih baik manipulasi gambar, video, audio dan dokumen," tulis perusahaan itu dalam posting blog pada hari Jumat.

Sebagai bagian dari program ini, tim melatih jaringan saraf convolutional (CNN) untuk melihat perubahan pada gambar yang dibuat dengan fitur Photoshop "Face Away Liquify", yang sengaja dirancang untuk mengubah fitur wajah seperti mata dan mulut.

Pada pengujian, ditemukan bahwa sementara mata manusia mampu menilai wajah yang berubah 53 persen dari waktu, alat jaringan saraf yang terlatih mencapai hasil setinggi 99 persen.

Alat ini juga mengidentifikasi area spesifik dan metode pembengkokan wajah.

Eksekusi Adobe dalam mendeteksi manipulasi wajah terjadi hanya beberapa hari setelah video dokter CEO Facebook Mark Zuckerberg dan Pembicara AS Nancy Pelosi membuat putaran di media sosial serta saluran berita.

“Ini adalah langkah penting untuk dapat mendeteksi beberapa jenis pengeditan gambar, dan kemampuan undo bekerja sangat baik. Di luar teknologi seperti ini, pertahanan terbaik akan menjadi publik yang canggih yang tahu bahwa konten dapat dimanipulasi, seringkali untuk menyenangkan mereka, tetapi kadang-kadang juga menyesatkan mereka, ”kata Gavin Miller, Kepala Riset, Adobe.

Perangkat lunak Adobe Photoshop awalnya dirilis pada tahun 1990.


EmoticonEmoticon